Mewaspadai Lonjakan Covid-19 di Berbagai Daerah

Oleh : Abdul Rahman )*

Kasus Corona makin menggila beberapa minggu ini, karena ada lonjakan pasien di berbagai daerah di Indonesia. Mulai dari Kudus, Madura, hingga Jakarta, menjadi zona merah bahkan hitam. Masyarakat diminta untuk lebih waspada dan meningkatkan kedisiplinan dalam menaati protokol kesehatan, agar tidak tertular Corona.

Kapan pandemi akan berakhir? Sepertinya pertanyaan ini agak sulit dijawab, karena masih banyak pasien covid di Indonesia. Menurut data tim satgas covid, per hari bisa 5.000 orang yang terinfeksi Corona, sehingga total pasien ada 2,5 juta orang. Angka ini tentu mengerikan, karena bisa-bisa penduduk Indonesia berkurang secara drastis.

Kenaikan jumlah pasien Corona terjadi di beberapa tempat, di antaranya Jakarta Timur, Kudus, dan Madura. Pada wilayah itu, diklaim sebagai zona merah, bahkan hitam, saking banyaknya pasien covid. Mirisnya, mereka sakit karena kecerobohannya sendiri dan lalai dalam menjaga protokol kesehatan, juga tidak menjaga imunitas tubuh dan higienitas lingkungan.

Di daerah Kayu Putih, Jakarta, ditemukan klaster Corona baru, dari warga dalam lingkungan 1 RT. Tepatnya di RT 011, RW 009, Kelurahan Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur. Diduga 22 orang saling tertular Corona dari OTG karena kongkow di Taman Pintar dan tidak mematuhi protokol kesehatan. Penularan seperti ini sangat miris karena terjadi di ruang publik, sehingga banyak orang yang berkontak dengan mereka.

Untuk mengantisipasi, maka perlu dilakukan tracing, siapa saja yang telah kontak dengan 22 orang tersebut. Namun bisa jadi agak sulit, karena taman adalah fasilitas umum, sehingga tidak tercatat siapa saja yang melintas dekat dengan pasien Corona. Jadi mereka perlu memiliki kesadaran diri, jika pernah melewati taman tersebut, harus tes ke laboratorium, minimal rapid test (karena tes swab biayanya cukup tinggi).

Selain di Jakarta Timur, Kudus juga masuk dalam wilayah yang berbahaya, dan diklaim sebagai zona hitam. Penyebabnya karena terjadi lonjakan pasien Corona, bahkan dalam sehari 40 orang meninggal dunia. Kengerian terjadi di kota muria ini karena langsung di-lockdown untuk mencegah mobilitas masyarakat.

Banyaknya pasien Corona di Kudus terjadi karena klaster wisata, dan di sana memang ada tempat berziarah yang sayangnya masih tetap dibuka untuk publik, padahal masih masa pandemi. Setelah banyak pasien Corona di Kudus, maka proses tracing juga agak sulit, karena mayoritas pengunjung tempat wisata berasal dari luar kota. Sehingga lagi-lagi mereka diminta untuk tes rapid secara mandiri.

Di Madura, tepatnya daerah Bangkalan, Sampang, Pamekasan, dan Sumenep, terjadi juga kenaikan jumlah pasien Corona. Menurut data tim satgas covid, ada 58 orang yang terkena Corona di Bangkalan, sementara di Sampang ada 8 orang, Pamekasan ada 3 orang, dan di Sumenep 25 orang.

Kenaikan jumlah pasien Corona terjadi pasca libur lebaran, dan diduga mereka yang terkena Corona karena nekat mudik atau tidak disiplin dalam melaksanakan protokol kesehatan. Saking banyaknya pasien, ruangan di RSUD Kabupaten Bangkalan sampai full dan menolak pasien baru. Hal ini diungkapkan oleh Kepala Humas Tim Satgas Covid Bangkalan Agus Sugianto Zain.

Dari bebagai kasus di daerah ini masyarakat diminta untuk terus waspada, jangan sampai tertular Corona. Apalagi virus covid-19 sudah bermutasi menjadi beberapa varian, sehingga lebih dahsyat dalam menularkan Corona dan efek terburuknya menyebabkan seseorang meninggal dunia. Kita tentu tidak ingin kehilangan nyawa gara-gara virus yang kecil tapi mematikan ini.

Disiplin dalam melaksanakan protokol kesehatan harus dilaksanakan, dan memakai masker tak hanya saat di perjalanan, tetapi di kantor juga harus dipakai. Sebelum menyentuh sesuatu sebaiknya mencuci tangan atau memakai hand sanitizer, dan yang paling penting jangan membuat kerumunan dan hindarilah massa seperti di dalam pasar atau tempat umum lain.

Mengurangi mobilitas juga jadi poin penting dalam pencegahan Corona. Semua protokol kesehatan wajib dilakukan, agar tubuh tidak tertular virus covid-19. Jangan lelah untuk melakukannya, dan tetap menjaga higienitas dan imunitas tubuh, agar selalu sehat dan bebas dari segala jenis kuman, bakteri, dan virus.

)* Penulis adalah Mahasiswa IAIN Kendari

Diterbitkan oleh rinitimur

Bebas Berekspresi Untuk Majukan Bangsa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: